Update browser Anda

Browser yang digunakan merupakan versi lama dan sudah tidak didukung lagi. Kami menyarankan Anda mengupdate browser Anda untuk pengalaman yang lebih baik.

4 Fakta The Guardian, Film tentang Spirit Doll Kumanthong

IMDb
The Guardian atau Thiên Than Ho Menh

JAKARTA, KOMPAS.com- Film The Guardian atau Thiên Than Ho Menh mendadak ramai dibicarakan di media sosial.

Film Vietnam yang tayang di Netflix ini bercerita tentang gambaran gelap di balik industri hiburan.

Di mana ada seorang selebriti yang memiliki boneka disebut Kumanthong. Lantas, seperti apa cerita ini dan apa itu Kumanthong? Simak penjelasannya berikut.

Alur cerita

Berkisah tentang seorang penyanyi pop ternama berusia 25 tahun, Lam Phuong yang dianggap bunuh diri dan memegang boneka Kumanthong (guardian) bernama Yuki, tapi boneka itu juga yang kemudian menimbulkan banyak spekulasi.

Sama seperti Phuong, Nguyen May Ly, penyanyi pendukung Phuong juga memiliki Kumanthong.

Tapi boneka itu tidak hanya sekedar boneka, hal itu baru diketahui Ly dari Do Thanh Tam, seorang wanita kaya yang menyeramkan.

Ly memutuskan untuk memanggil bonekanya dan mengunjungi dukun besar Vietnam.

Jiwa Ly terikat dengan boneka Kumanthong (Na), dan dia menjadi bintang instan seperti idolanya, Lam Phuong.

Tapi setiap hal baik datang dengan kejahatan, dan itu hanyalah awal dari kengerian dalam hidup Ly.

Boneka Kumanthong

Di negara Thailand, Kumanthong merupakan boneka yang dipercaya akan membawa keberuntungan bagi pemiliknya.

Kumanthong yang asli diperoleh dari janin kering anak-anak yang telah meninggal saat masih dalam kandungan ibu mereka.

Para dukun dikatakan memiliki kekuatan untuk memanggil bayi-bayi yang lahir mati ini, mengadopsi sebagai anak-anak mereka, dan menggunakannya untuk membantu dalam usaha mereka.

Banyak orang percaya boneka-boneka berbentuk anak itu telah dirasuki arwah dari bayi yang sudah meninggal tadi, setelah diberi doa oleh biarawan.

Puaskan rasa ingin tahu soal Kumanthong, tapi…

Yang terlalu dalam dalam film tersebut adalah proses karakter tersebut jatuh ke jalur membesarkan boneka Kumanthong, meminta seorang guru dari Thailand untuk berubah menjadi anak iblis.

Elemen film ini dilakukan dengan hati-hati, memuaskan rasa ingin tahu dan menimbulkan perasaan horor dan ketegangan.

Banyak dari kelemahan yang disebutkan di atas bergabung untuk menciptakan sistem karakter dan cerita yang tidak meyakinkan dan tidak bergerak.

Karena cinta, obsesi, rasa sakit, siksaan atau kehilangan - jika diwujudkan sepenuhnya, bukan hanya melalui kata-kata - dapat membuat penonton percaya dan merasakan

Akhir The Guardian

Akhir film ini bisa dikatakan kurang rasa kemanusiaannya.

Perjalanan penebusan karakter sudah lengkap dalam hal pengakuan dan penyesalan, tetapi kompensasi selanjutnya sangat membingungkan, apakah hanya untuk menyajikan pemandangan yang indah?

 

Penulis : Rintan Puspita Sari Editor : Rintan Puspita Sari

Artikel Asli