16 Responden Indonesia Dites DNA, Ternyata Tidak Ada Pribumi

Kompas.com Dipublikasikan 10.37, 16/10/2019 • Ellyvon Pranita
KOMPAS.com/ANDIKA ADITIA
Pembukaan pameran ASOI: Asal Usul Orang Indonesia di Museum Nasional, Jakarta Pusat, Selasa (15/10/2019). Terlihat di dalamnya, Hilmar Farid, Edo Kondologit, Hasto Krisyanto, dan Budiman Sudjatmiko.

KOMPAS.com-Tes DNA dengan 16 responden acak orang Indonesia yang dilaksanakan oleh majalah sejarah online Historia.id dalam Proyek DNA Penelusuran Leluhur Orang Indonesia Asli mengungkapkan bahwa ternyata, tidak ada yang dinamakan manusia pribumi atau asli Indonesia.

Hal ini disampaikan oleh Deputi Fundamental Eijkman Institute Prof Dr Herawati Aru Sudoyo pada peresmian acara pameran Asal Usul Orang Indonesia (ASOI) di Museum Nasional, Selasa (15/10/2019).

“Kalau dari sudut genetika dari data ilmiah, kalau pribumi harusnya 100 persen Indonesia. tapi hasilnya, dari 16 responden semuanya bercampur (asal moyangnya), tidak ada yang 100 persen Indonesia. Jadi tidak ada yang bisa mengklaim pribumi asli,” kata Herawati di Museum Nasional, Selasa (15/10/2019).

Berikut Kompas.com rangkumkan beberapa data dari responden yang mengikuti tes DNA dan dipamerkan dalam pameran ASOI yang akan digelar sampai 10 November 2019 mendatang.

Baca juga: Anda Berasal dari Mana? Menelusuri Asal Usul Orang Indonesia lewat DNA

1. Swastika Noorsabri

Wiraswasta asal Yogyakarta yang berkulit gelap dan bermata besar ini mengaku sebagai keturunan Jawa asli, karena kedua orangtuanya juga kelahiran Yogyakarta.

Namun, hasil tes DNA menunjukkan bahwa pria yang akrab disapa Sabri ini memiliki tingkat kandungan ras Tionghoa paling tinggi di antara presentase asal moyang lainnya.

“Lihat kulit saya, mata saya. Ternyata kandungan ras Chinese-nya, Tionghoanya saya jauh lebih besar daripada Grace Natalie. Ini juga mengejutkan saya dan sekarang saya merasa lebih berhak sebagai (keturunan) Tionghoa daripada Grace Natalie,” kata dia sambil tertawa.

2. Grace Natalie

Sebaliknya, Grace Natalie yang disindir oleh Sabri, ternyata memiliki presentase gen nenek moyang paling besar dari wilayah Asia Timur. Grace juga memiliki gen yang berasal dari wilayah seperti India dan juga Afghanistan.

“Ini membuktikan kita tidak bisa mengklaim bahwa kita pribumi, dan juga Indonesia itu memang bercampur-campur lalu menjadi satu bangsa bernama Indonesia, dan kita harus bangga itu,” kata Grace dalam kesempatan yang sama.

2. Solikhin

Seorang satpam asal Tegal, Jawa Tengah juga mendapat pengalaman serupa Sabri.

Sebelum diberi tahu hasil tes DNA-nya, Solikhin merasa sebagai orang Jawa tulen yang lahir di suatu Jawa dan memiliki dua orangtua yang juga lahir di Jawa.

Namun, hasil dari tes Proyek DNA menunjukkan bahwa presentase nenek moyang terbesarnya berasal dari negara Afghanistan.

4. Riri Riza

Penulis skenario dan produser film yang lahir di Makassar ini juga mendapat kejutan serupa.

Hasil tes dalam proyek DNA menunjukkan bahwa nenek moyangnya 42,4 persen berasal wilayah Asia Selatan, terutama beberapa bagian di Negara India.

Selain itu, dia juga memiliki gen yang berasal dari Asia Timur sebesar 33,95 persen.

Baca juga: Asal-usul Ariel NOAH hingga Najwa Shihab Berdasarkan DNA, dari Manakah?

Penulis: Ellyvon PranitaEditor: Shierine Wangsa Wibawa

Artikel Asli