Ilustrasi ilmuwan. [Pixabay/felixioncool]
Ilustrasi ilmuwan. [Pixabay/felixioncool]

Suara.com - Seorang ahli virologi China mengklaim bahwa pemerintahnya menutupi kebenaran perihal wabah virus corona (Covid-19) dan mengatakan, dia telah dipaksa untuk melarikan diri dari Honk Kong karena dia tahu bagaimana mereka memperlakukan pelapor.

Li-Meng Yan, yang berspesialisasi dalam bidang virologi dan imunologi di Hong Kong School of Public Health, telah mengklaim bahwa Beijing tahu tentang virus corona baru sebelum mengklaim.

Melansir Dailymail, Minggu (12/7/2020), dalam wawancara dengan Fox News, dia juga mengatakan bahwa pengawasnya mengabaikan penelitian yang dia mulai lakukan sejak awal wabah, yang pada akhirnya menyebabkan pandemi global Covid-19.

Dia percaya bahwa penelitiannya mengenai virus corona dapat menyelamatkan nyawa, dan telah mempertaruhkan nyawanya dengan melarikan diri ke AS untuk berbagi kisahnya, mengetahui bahwa dia mungkin tidak akan pernah bisa kembali ke Hong Kong.

Sebagai laboratorium rujukan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang spesialisasi dalam virus dan pandemi influenza, ia juga percaya bahwa ia dan rekan-rekannya memiliki kewajiban memberi tahu dunia tentang penelitiannya, tetapi tidak ada tindakan yang diambil.

Yan mengatakan, dia adalah salah satu ilmuwan pertama yang mempelajari virus corona yang kemudian dikenal sebagai Covid-19, dan mengklaim pada akhir Desember 2019 dia diminta oleh penyelianya di Universitas, Dr. Leo Poon, untuk melihat keanehan sekelompok kasus mirip SARS di daratan China.

"Pemerintah China menolak untuk membiarkan para ahli luar negeri, termasuk yang ada di Hong Kong, melakukan penelitian di China," katanya kepada Fox News.

Pasar Huanan di Wuhan, China. (ANTARA/HO-yehuoqingnian/mii)

Seorang teman yang dia hubungi adalah seorang ilmuwan di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di China, yang katanya memiliki pengetahuan langsung tentang kasus-kasus yang keluar dari Wuhan.

Temannya memberi tahu Yan pada 31 Desember tentang penularan dari manusia ke manusia, beberapa waktu sebelum China atau WHO mengakui bahwa ini mungkin dengan Covid-19, dan pada hari yang sama sekelompok 27 kasus pneumonia dilaporkan di Wuhan di mana ia berada.

Ketika dia memberi tahu atasannya apa yang dilaporkan temannya 'dia hanya mengangguk', Yan mengenang, dan menyuruhnya terus bekerja pada penelitiannya.

"Menurut pihak berwenang China, virus yang dimaksud dapat menyebabkan penyakit parah pada beberapa pasien dan tidak mudah menular antar orang. Ada informasi terbatas untuk menentukan risiko keseluruhan cluster yang dilaporkan ini," kata WHO mengeluarkan pernyataan pada 9 Januari lalu.

Setelah ini, dia mengatakan bahwa kontaknya yang sebelumnya telah berbicara secara terbuka menjadi sunyi, terutama di Wuhan, sementara yang lain memperingatkan Yan untuk tidak bertanya tentang perincian.

Namun, beberapa sumbernya mengatakan kepadanya bahwa jumlah penularan dari manusia ke manusia meningkat secara eksponensial, tetapi ketika dia melaporkan temuan lebih lanjut kepada atasannya, dia mengatakan dia diberitahu 'untuk tetap diam, dan berhati-hati.'

"Jangan menyentuh garis merah. Kami akan mendapat masalah dan kami akan menghilang," kata Yan kepada Fox News.

Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Baik China dan WHO telah sangat membantah klaim penutupan, sementara WHO telah membantah pernah bekerja dengan Yan, atasannya Poon atau Profesor Peiris, mengklaim dalam sebuah pernyataan bahwa sementara Peiris adalah seorang ahli yang telah melakukan misi dan ahli kelompok, dia bukan anggota staf dan tidak mewakili WHO.

Yan sekarang bersembunyi setelah melakukan perjalanan ke AS, dan khawatir bahwa hidupnya dalam bahaya. Dia juga mengklaim bahwa pemerintah China sedang bekerja untuk menyabot reputasinya, mengintimidasi keluarganya dan melakukan serangan siber terhadapnya.

Universitas Hong Kong menghapus halamannya di situs web mereka, dan dalam sebuah pernyataan kepada Fox News, mengatakan bahwa 'Dr Li-Meng Yan tidak lagi menjadi anggota staf Universitas.'

Sementara itu, kedutaan besar China di Amerika Serikat mengatakan kepada kantor berita bahwa mereka tidak memiliki pengetahuan tentang Yan, dan menyatakan bahwa China menangani pandemi dengan baik.

Comment 0