SHUTTERSTOCK/Nalada Nagawasuttama
Ilustrasi pasien mengalami rambut rontok karena Covid-19, infeksi virus corona.

KOMPAS.com - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah mencantumkan beberapa gejala tak lazim yang dialami para pasien yang terinfeksi virus corona.

Namun, seorang pasien yang dinyatakan positif Covid-19 melaporkan kehilangan berhelai-helai rambutnya.

Seperti dikutip dari Business Insider, Sabtu (1/8/2020), sejak dinyatakan positif terinfeksi virus corona lebih dari dua bulan, Peggy Goroly memperhatikan rambutnya mulai rontok sekitar minggu kedua Juni.

Tiga bulan lebih setelah gejala- gejala Covid-19 yang dialaminya muncul.

Baca juga: Virus Corona Ada di Kelelawar dan Tak Terdeteksi Selama Puluhan Tahun

Warga Long Island, New York, berusia 56 tahun ini merasa tidak pulih, meski telah dirawat sejak 5 Maret, dengan beberapa gejala seperti kelelahan, kabut otak, jantung berdebar, dan sesak napas.

Dia mengungkapkan kehilangan rambut membuatnya merasa cukup traumatis.

Keluhan ini tidak hanya dilaporkan oleh Goroly, sebab beberapa orang yang memiliki Covid-19 juga mengungkapkan keluhan yang sama.

Baca juga: Halo Prof! Kenapa Rambut Rontok Terus Padahal Masih Muda?

Dia tergabung dalam kelompok dukungan untuk pasien Covid-19 di situs jejaring Facebook. Ternyata Goroly menemukan ada beberapa orang yang mengalami kerontokan sebagai dampak jangka panjang dari gejala penyakit ini.

Kendati gejala rambut rontok karena Covid-19 tidak dicantumkan CDC, namun beberapa dokter telah memperhatikan kondisi para pasien mereka.

"Ini cenderung terjadi pada orang-orang yang memiliki kasus (Covid-19) yang parah," kata Dr Nate Favini, pemimpin medis di Forward, praktik perawatan primer yang mengumpulkan data tentang pasien virus corona di seluruh negeri.

Efek traumatis tubuh terhadap Covid-19

Favini mengatakan pasien yang terinfeksi virus corona baru, SARS-CoV-2, kemungkinan menderita telogen effluvium, yakni suatu kondisi yang membuat rambut berhenti tumbuh dan akhirnya rontok kira-kira tiga bulan setelah peristiwa traumatis.

Sedangkan rerata orang sehat akan kehilangan sekitar 100 helai rambut per hari, namun orang dengan telogen effluvium mungkin bisa kehilangan sekitar tiga kali lipatnya.

"Ketika tubuh berada dalam situasi yang sangat menegangkan, pada dasarnya tubuh akan mengalihkan energinya dari menumbuhkan rambut ke hal-hal yang lebih penting," kata Favini.

Stres secara fisik maupun mental, imbuh dia, dan menyebabkan demam tinggi atau depresi dapat menyebabkan kondisi tersebut.

Kondisi ini biasanya berlangsung selama sekitar enam bulan, dengan pasien kehilangan setengah rambutnya dari kulit kepala mereka.

Baca juga: Ilmuwan Ungkap Mengapa Virus Corona Sebabkan Hilangnya Penciuman dan Rasa

"Untuk penyebab lain dari telogen effluvium ini, kami biasanya memberi tahu pasien, bahwa tiga hingga enam bulan, Anda akan melihat peningkatan (rambut rontok)," ungkap Favini.

Akan tetapi, dia mencatat bahwa pedoman ini mungkin tidak berlaku bagi pasien virus corona.

"(Pasien) dengan virus corona, selalu ada peringatan bahwa kita belum memahami ini dengan baik," jelas dia.

Penelitian menunjukkan bahwa perempuan berusia 40-an tahun dan 50-an tahun lebih mungkin mengalami kerontokan rambut akibat telogen effluvium kronis, dibandingkan kelompok lain.

Baca juga: Ini 5 Saran untuk Jaga Imunitas Anak di Tengah Pandemi Virus Corona

Akan tetapi, Favini sekali lagi menekankan, para ahli tidak yakin apakah virus corona menjadi penyebab rambut rontok pasien Covid-19, dan cenderung akan bertahan dalam kasus ini.

Favini menambahkan kesabaran adalah hal yang paling penting. Dia juga menyarankan agar memberikan kesempatan tubuh untuk memulihkan diri, sehingga bisa memberikan perawatan setelah sembuh dari Covid-19.

"Ada orang yang tampaknya benar-benar sangat sakit akibat infeksi virus corona dalam jangka waktu yang lama. Jika itu masalahnya, maka menjadi lebih sulit untuk diprediksi apakah rambut dapat kembali tumbuh," ungkap Favini.

Penulis: Holy Kartika Nurwigati SumartiningtyasEditor: Holy Kartika Nurwigati Sumartiningtyas

Comment 0