20151109-Ilustrasi-Logam-Mulia
Ilustrasi Logam Mulia (iStockphoto)

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas jatuh pada hari Jumat karena kenaikan dalam ekuitas AS. Namun demikian, emas masih dalam jalur kenaikan lima minggu berturut-turut.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (11/7/2020), harga emas di pasar spot turun 0,3 persen menjadi USD 1,797.89 per ounce. Emas berjangka AS ditutup turun 0,1 persen pada USD 1,801.9.

Secara mingguan, emas telah naik lebih dari 1,4 persen setelah reli ke level tertinggi sejak September 2011 di USD 1,817,71 pada hari Rabu.

"Emas telah naik sedikit dalam sepekan terakhir seiring dengan aliran eksponensial di ETF," kata George Gero, direktur pelaksana RBC Wealth Management.

"Sekarang akhir pekan ini mendekati dengan pasar ekuitas yang kuat, investor mengambil keuntungan dan memesan keuntungan untuk mengambil posisi dalam aset berisiko," tambah dia.

 

Wall Street Menghijau

Ilustrasi Logam Mulia (iStockphoto)

Saham AS menguat pada hari Jumat sebagai pembaruan positif dari obat antivirus Gilead untuk mengobati COVID-19 saraf yang tegang atas kenaikan rekor dalam kasus virus corona AS.

Lebih dari 60.500 infeksi COVID-19 baru dilaporkan di seluruh Amerika Serikat pada hari Kamis, menurut penghitungan Reuters, peningkatan satu hari terbesar di negara mana pun sejak pandemi muncul di Cina tahun lalu.

Meskipun ada kemunduran pada hari Jumat, logam tidak menghasilkan telah meningkat lebih dari 18 persen sepanjang tahun ini.

"Imbal hasil sepuluh tahun masih menurun lebih dari ekspektasi inflasi menurun, dan itu menjadi pendorong di belakang emas, dan mengapa kita melihat cambuk jenis ini pada hari itu," kata Daniel Ghali, ahli strategi komoditas di TD Securities .

Membatasi pelemahan emas, imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun ke level terendah sejak akhir April.

 

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Comment 0